obat sakit perut tagged posts

Rekomendasi Obat Sakit Perut Anak yang Aman

Saat masa pertumbuhannya, anak-anak pastinya pernah mengalami sakit perut. Pada umumnya, sakit perut anak bukan disebabkan oleh penyakit yang serius dan tidak membutuhkan obat sakit perut anak. Akan tetapi, Anda harus memerhatikan gejala yang menyertai sakit perut anak karena bisa saja sakit perut tersebut merupakan tanda dari penyakit yang lebih serius.

Pemberian obat-obatan medis hendaknya dilakukan ketika perawatan rumahan di atas tidak memberikan pengaruh pada sakit perut anak. Segera periksakan ke dokter jika sakit perut tak kunjung hilang lebih dari 24 jam, apalagi jika disertai muntah, diare yang berdarah, dan demam yang tinggi.

Dokter akan meresepkan obat sakit perut anak sesuai dengan penyebabnya, seperti:

·      Oralit

Obat ini akan diberikan ketika si kecil mengalami diare, muntah dan dehidrasi. Oralit merupakan larutan yang terdiri dari gula dan garam, kegunaannya adalah menggantikan cairan elektrolit dan mineral yang hilang.

·      Pencahar

Obat pencahar, seperti laktulosa atau glycerin, disarankan untuk diberikan pada anak yang sakit perut karena kesulitan buang air besar atau konstipasi. Kondisi ini juga sering disebut sembelit, di mana frekuensi anak untuk buang air besar berkurang hingga tiga kali dalam seminggu atau kurang, merasa kesakitan dan tidak nyaman ketika buang air besar, atau butuh mengejan keras ketika mengeluarkan kotoran.

·      Simethicone

Simethicone adalah obat sakit perut yang disebabkan karena adanya gas berlebih di perut sehingga menyebabkan perut anak kembung. Obat ini membantu gas mudah untuk dikeluarkan.

·      Antasida

Jika dokter mencurigai adanya kelebihan asam lambung pada anak yang memicu sakit perut, maka dokter akan memberikan antasida dengan tujuan menurunkan produksi asam lambung sehingga nyeri mereda.

·      Antidiare

Rata-rata sakit perut pada anak menyebabkan diare. Untuk mengatasinya, Anda dapat memberikan obat antidiare. Hanya saja penggunaan antidiare ini harus dengan pertimbangan dokter. Pasalnya, kandungan yang biasa terdapat pada antidiare, seperti bismuth, magnesium, atau alumunium, dapat berbahaya pada bayi dan balita.

·      Antibiotik

Gangguan saluran cerna dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, untuk itu dokter akan memberikan antibiotik. Pemberian antibiotik dapat berlangsung selama 5-7 hari, dan tidak boleh terputus karena menyebabkan resistensi obat.

·      Operasi usus buntu

Anda harus waspada jika anak mengeluh sakit yang luar biasa di bagian kanan bawah perut atau sekitar pusar. Nyeri ini biasanya datang secara tiba-tiba diawali dengan kram dan dapat bertambah buruk jika bergerak, batuk, atau bersin. Hingga saat ini, tidak ada obat untuk mengatasi usus bantu. Cara paling efektif untuk mengatasi penyakit ini adalah dengan dioperasi. Meski tampak sepele, sakit perut melilit tetap bisa mengganggu kenyamanan dan rutinitas Si Kecil. Namun sebelum membeli obat sakit perut melilit di apotek, ketahui dulu penyebabnya agar dapat sembuh secara optimal

Read More