kehamilan tagged posts

Tips Manajemen Pemberian ASI dan Susu Formula bagi Bayi

Ada kalanya, seorang ibu mengalami kendala saat hendak menyusui. Bisa jadi produksi ASI belum mencukupi, atau bayi yang masih enggan menyusu. Pemberian ASI dan susu formula (sufor) pun menjadi alternatif. 

Seorang konsultan laktasi bernama Freda Rosenfeld mengatakan, tidak masalah mengenalkan sufor pada bayi. Anda bisa mengombinasikan pemberian ASI dan susu formula dalam tiga kondisi berikut ini. Simak juga tips untuk mengaturnya.

Produksi ASI Tidak Mencukupi

Mencukupi kebutuhan asupan ASI untuk buah hati adalah tantangan tersendiri. Pada umumnya semakin Anda sering menyusui, semakin banyak produksi ASI. Namun, apa jadinya dengan ibu yang sedari awal sulit memproduksi ASI?

Banyak faktor yang mempengaruhi sedikitnya produksi ASI. Misalnya usia ibu. Wanita yang sudah berusia cukup tua dan baru memiliki buah hati biasanya bermasalah dengan produksi ASI. Selain itu, wanita yang sudah pernah melakukan operasi payudara juga bermasalah dengan ASI-nya.

Namun, Anda bisa berkonsultasi pada dokter anak untuk lebih memaksimalkan produksi ASI. Beberapa dokter anak menyarankan untuk melakukan pumping agar produksi ASI meningkat. Selain itu, ASI bisa dikombinasikan dengan sufor.

Kembali Sibuk Bekerja

Harus bekerja kembali ketika cuti melahirkan selesai akan menjadi tantangan tersendiri bagi ibu baru. Bagaimana tidak, pekerjaan sudah menanti, tapi kebutuhan ASI buah hati tetap harus terpenuhi. Pumping akan jadi salah satu solusi. Namun, itu juga bukan hal mudah.

Pertama, tidak semua kantor menyediakan ruang menyusui. Biasanya mereka harus menggunakan toilet atau tempat tertutup lain di kantor. Bagaimana jika si ibu bekerja di lapangan atau mobile? Tentu akan jadi tantangan tersendiri.

Kedua, mungkin ibu sudah menyimpan banyak ASI di freezer untuk persediaan. Namun, itu saja tentu tidak cukup. Sebab dalam 2-3 jam, bayi membutuhkan ASI. Oleh karena, Anda bisa mempertimbangkan pemberian sufor bagi bayi.

Sebelum berangkat kerja, Anda bisa menyusuinya. Di siang hari, bayi bisa diberikan sufor. Namun, saat malam atau setelah pulang kerja, Anda kembali memberikan ASI.

Cara ini tentunya akan memudahkan Anda di tengah kesibukan kerja dan mengurus anak. Asupan buah hati tetep terpenuhi secara baik dengan bantuan sufor. Selain itu, momen Anda saat menyusui juga tidak hilang.

Kurang Beristirahat

Kelelahan dan kurang tidur akan berdampak pada produksi ASI. Apalagi seorang ibu baru pasti akan kehilangan banyak waktu tidurnya. Bagaimana tidak, setiap 2-3 jam di malam hari, bayi membutuhkan susu. Tak heran jika banyak ibu baru mengeluh karena harus tetap terjaga setiap waktu.

Pemberian sufor bisa menjadi pilihan. Anda bisa meminta pasangan memberikan sufor melalui botol, saat bayi terbangun. Perut bayi akan lebih lama memproses susu formula dibanding ASI. Jadi, bayi akan kenyang lebih lama.

Salah satu cara menyiasatinya adalah menggabungkan ASI dengan susu formula. Mintalah kepada pasangan Anda untuk memberikan botol susu formula saat bayi terbangun. Perut bayi akan lebih lama memproses susu formula daripada ASI. Jadi bayi akan kenyang lebih lama. Manfaatkan waktu tersebut untuk mengganti waktu tidur Anda. Jika bayi terbangun kembali, Anda sudah bisa menyusuinya seperti biasa. Tentunya dengan keadaan yang lebih fit.

Read More

Selain Wanita, Pria juga Mengalami Gejala-gejala Kehamilan Ini

Mungkin banyak orang berpikir bahwa hanya wanita saja yang merasakan gejala kehamilan, seperti ngidam, mual, atau muntah. Namun tahukah Anda bahwa para suami atau pasangan juga bisa merasakan gejala kehamilan serupa. Gejala kehamilan tersebut disebut sebagai gejala kehamilan simpatik atau dikenal dengan sindrom couvade.

Sindrom couvade merupakan kondisi saat suami ikut mengalami gejala-gejala kehamilan. Menurut penelitian tahun 2005, sekitar 90% pria yang istrinya sedang hamil mengalami paling tidak satu gejala-gejala pada awal kehamilan. Lalu, apa saja gejala kehamilan pada pasangangan yang sering dirasakan?

Kecemasan

Entah karena alasan apa, pasangan Anda mungkin mendadak sering merasa gugup dan cemas. Ia mulai mencemaskan banyak hal yang mungkin menurut Anda tidak perlu dicemaskan. Misalnya, tiba-tiba takut akan gelap atau kebisingan. Namun sejauh ini belum ada penelitian yang mampu mengungkapkan fenomena kecemasan tersebut.

Akan tetapi menurut penuturan dari beberapa orang yang telah memiliki anak. Kecemasan itu dikarenakan ketakutan suami akan hal-hal yang mungkin terjadi pada ibu maupun bayi yang ada dalam kandungan. Bisa juga karena kecemasan selama persalinan berlangsung. Sehingga kemudian suami bersikap ekstra hati-hati dan mencemaskan ini-itu.

Nafsu Makan Meningkat

Gejala kehamilan pada pasangan yang umumnya dirasakan adalah perubahan nafsu makan. Ternyata, peningkatan nafsu makan tidak hanya terjadi pada ibu hamil. Dalam beberapa kasus, justru pasangan atau suami menjadi gila makan padahal sebelumnya tidak demikian. Di sisi lain, justru Anda lebih stabil dalam mengendalikan nafsu makan.

Emosi Tidak Stabil

Ketidakstabilan mood atau emosi adalah salah gejala kehamilan pada pasangan. Selama masa kehamilan, Anda mungkin akan menemukan suami mudah sekali berubah mood. Suatu waktu Ia tampak senang, tapi di waktu yang lain Ia bisa terlihat sedih ataupun marah tiba-tiba. Jika Anda menemukan gejala ini pada pasangan, segeralah tenangkan mereka.

Ketidakstabilan emosi itu bisa dipicu oleh perasaan yang bercampur aduk. Senang lantaran akan memiliki bayi tapi juga takut akan kerepotan nantinya. Hal ini cukup wajar terjadi, terlebih bagi pasangan yang baru saja menikah dan memiliki anak pertama.

Menyakiti Dirinya Sendiri

Pernahkah Anda menemukan suami mencubit atau memukul dirinya sendiri saat Anda mengalami kontraksi atau kesakitan? Jika iya, itu merupakan gejala kehamilan yang juga terjadi pada pasangan. Hal tersebut terjadi lantaran suami juga ingin berbagi rasa sakit selama kehamilan Anda.

Morning Sickness Meningkat Dua Kali Lipat

Apabila Anda beranggapan hanya ibu hamil saja yang mengalami morning sickness, nyatanya tidak demikian. Saat masa kehamilan, suami juga bisa mengalami morning sickness yang sama atau bahkan dua kali lebih parah. Ia bisa merasa mual, lelah, lemas dan bahkan muntah sepanjang hari. Fenomena tersebut bukanlah suatu hal yang aneh.

Peningkatan Berat Badan

Menurut sebuah penelitian, selama masa kehamilan istrinya, rata-rata suami mengalami peningkatan berat badan hingga 14 kilogram. Gejala ini terjadi lantaran para calon ayah dilanda kecemasan akan perubahan hidup yang akan dialaminya. Rasa cemas tersebut kemudian mendorong mereka mencari kenyamanan, antara lain dengan makan lebih banyak sehingga berat badan ikut bertambah. Itulah beberapa gejala kehamilan yang dapat melanda pasangan laki-laki. Antisipasi hal-hal tersebut dengan mempersiapkan mental dan selalu menjaga pola hidup sehat sepanjang hari, agar Anda dapat membantu istri menjalani kehamilan dengan lancar, tanpa menambah kerepotannya.

Read More

Waspadai 5 Jenis Penyakit Anak-anak yang Sering Menyerang Balita

Sebagai orangtua, tentu Anda pernah menangani penyakit anak-anak yang umumnya sering dijumpai, seperti sakit telinga, pilek, atau diare. Namun, ada banyak penyakit anak-anak lainnya yang patut diketahui karena sering terjadi di Asia.

1. RSV

Singkatan dari Respiratory Syncytial Virus (RSV) merupakan penyakit infeksi saluran pernafasan. Jika anak berusia di bawah 2 tahun atau riwayat jantung, penyakit ini bisa menyebabkan pneumonia.

Gejalanya seperti demam, pilek atau hidung tersumbat dan batuk. Selain itu, bayi akan mengalami iritasi dan gangguan pernapasan. Obat yang disebut dengan Synagis atau palivizumab biasanya dianjurkan dokter untuk mencegah RSC pada bayi.

2. Penyakit Tangan, Kaki, dan Mulut

Umumnya disebabkan karena virus dan menular, akan tetapi tidak terlalu serius. Penyakit anak-anak ini menyerang di usia balita. Si kecil dapat tertular melalui air liur, cairan luka, atau dari feses/kotoran.

Gejalanya ditandai dengan demam, sakit tenggorokan, dan nafsu makan yang berkurang. Setelah beberapa hari, anak akan mengalami sakit di bagian belakang tenggorokan; ruam kulit pada telapak tangan dan kaki; serta kadang ruam di bagian area kulit yang terkena popok.

Untungnya, penyakit anak-anak ini bisa sembuh dengan sendirinya dalam 7-10 hari tanpa pengobatan.

3. Radang Tenggorokan

Paling sering disebabkan oleh virus dan bisa berlangsung selama satu minggu atau kurang. Gejala diawali dengan batuk di malam hari, pilek, demam dan sakit saat menelan ludah.

Sebaiknya, gunakan humidifier atau berikan anak uap air panas yang dicampur sedikit balsem untuk dihirup uapnya. Lakukan selama 10 menit agar saluran pernapasan menjadi lebih lega dan membuat anak lebih nyaman saat beristirahat.

4. Demam Berdarah

Penyakit anak-anak ini dahulu sangat ditakuti karena belum ada obatnya. Namun, di era modern penyakit yang disebabkan infeksi virus Dengue ini sudah dapat diobati.

Gejala yang ditimbulkan di antaranya sakit tenggorokan, dan muncul ruam-ruam berwarna kemerahan yang menyebar ke seluruh tubuh. Untuk menangani penyakit anak-anak demam berdarah, segera bawa anak ke dokter.

5. Penyakit Kawasaki

Penyakit anak-anak ini menimbulkan peradangan pembuluh darah di seluruh tubuh. Penyebabnya tidak diketahui secara pasti, dan saat ini sudah sangat jarang. Akan tetapi, anak laki-laki yang berusia di bawah 5 tahun di kawasan Asia Pasifik berpotensi besar terjangkit.

Penyakit Kawasaki bisa sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu. Namun, sebaiknya tetap waspada dan segera dibawa ke dokter untuk memastikan kondisi anak.

Gejala penyakit anak-anak ini biasanya mengalami demam selama 5 hari, bagian mata, bibir dan lidah anak berwarna kemerahan. Selain itu, bagian kaki dan tangan juga muncul kemerahan.

Tidak ada cara untuk mencegah penyakit anak-anak ini, namun tidak perlu khawatir karena penyakit Kawasaki tidak menular. Mencegah lebih baik daripada mengobati. Terapkan gaya hidup sehat dengan sering mencuci tangan memakai sabun agar si kecil senantiasa terhindar dari penyakit anak-anak.

Read More

10 Tips Kehamilan untuk Kesehatan Ibu dan Janin

Tips kehamilan sehat bukan hanya terbatas pada cara menjaga konsumsi makanan bergizi bagi calon buah hati. Beberapa di antaranya justru banyak yang mengarah pada aktivitas fisik dan psikis, untuk menunjang kondisi bayi dalam kandungan. Nah, berikut ini adalah beberapa tips untuk mendukung kesehatan selama periode kehamilan.

1. Hentikan Kebiasaan Buruk

Menjaga kesehatan bukanlah hal yang mudah. Apalagi bila selama ini belum pernah sekalipun menerapkan pola hidup sehat. Sambil menunggu saat kehamilan tiba bersama pasangan, ada baiknya Anda mencoba untuk menerapkan gaya hidup sehat. Misalnya, berhenti rokok, menghindari alkohol, serta istirahat yang cukup.

2. Gunakan Sunscreen

Tips kehamilan sehat selanjutnya adalah dengan rutin menggunakan sunscreen sebelum beraktivitas di luar rumah. Mengapa harus memakai tabir surya? Sebab, kulit wanita hamil cenderung lebih sensitif. Jadi, sebaiknya ibu hamil memakai sunscreen dengan SPF 30+ untuk menjaga kondisi kulit.

3. Tetap Olahraga

Olahraga adalah anjuran bagi siapapun yang ingin hidup sehat, tak terkecuali bagi ibu hamil. Lakukan olahraga seperti biasanya. Dengan catatan, olahraga masih dalam taraf ringan dan memperhatikan kondisi kandungan bila sudah membesar.

4. Mempersiapkan Kebutuhan Setelah Persalinan

Penting bagi setiap calon orangtua untuk menghitung waktu kelahiran si kecil. Hal ini dilakukan agar ada persiapan yang matang saat persalinan tiba. Anda bisa mencatat hari perkiraan lahir (HPL), menyiapkan baju yang akan digunakan usai melahirkan, hingga menyiapkan musik yang ingin didengarkan.

5. Belajar Menjadi Ibu

Sebagai calon ibu, Anda juga harus banyak belajar dari buku maupun pengalaman orang-orang terdekat. Misalnya, memahami cara merawat bayi saat rewel atau cara memandikan bayi dengan benar di usia tertentu.

6. Mengonsumsi Buah

Buah-buahan merupakan makanan bernutrisi yang dibutuhkan bagi perkembangan janin serta kesehatan ibu. Buah diperkaya antioksidan untuk membantu ibu rileks serta memenuhi kebutuhan vitamin dan mineralnya.

7. Penuhi Kebutuhan Asam Folat

Asam folat bisa diperoleh dari sayuran hijau seperti bayam, brokoli, asparagus serta kacang-kacangan. Asam folat berperan dalam pembentukan janin, terutama pada trimester pertama kehamilan.

8. Pilih Sepatu yang Tepat

Sebelum memasuki usia kehamilan besar, anda bisa menggunakan sepatu lama dengan ukuran atau ketinggian sesuai keinginan. Akan tetapi, saat masa kehamilan memasuki trimester kedua, sebaiknya segera hentikan kebiasaan ini. Anda bisa mengganti sepatu dengan tipe flatshoes untuk menjaga kondisi tubuh serta memberikan kenyamanan saat bepergian.

9. Jaga Berat Badan

Berat badan ketika hamil memang akan bertambah secara signifikan. Itulah sebabnya, penting untuk mencatat setiap kenaikan berat badan dan membandingkannya dengan berat badan normal di masa kehamilan.

10. Ketahui Saat Tepat Hubungi Dokter

Untuk menghindari kepanikan, sebaiknya cari tahu saat yang tepat untuk menghubungi dokter ketika terjadi kontraksi pada kehamilan. Hal ini akan mengurangi risiko buruk yang mungkin terjadi. Itulah beberapa tips kehamilan sehat yang direkomendasikan. Penerapannya bisa dilakukan sebelum hamil hingga menunggu si kecil lahir. Dengan mempraktikkan tips di atas, semoga kesehatan Anda dan si kecil tetap terjaga, hingga persalinan tiba dan seterusnya.

Read More

Dilema Berat Wanita Setelah Melahirkan, Memilih Bekerja Atau Di Rumah?

Bingung harus mempertahankan karir dan pendapatan atau mengasuh bayi? Memilih bekerja atau di rumah memang rumit, karena persoalan ini tidak hanya melulu seputar masalah finansial saja. Dewasa ini, banyak wanita dari berbagai latar belakang ekonomi yang lebih memilih mengasuh anak di rumah. Jika Anda termasuk yang masih bingung memilih bekerja atau di rumah, poin-poin berikut mungkin bisa membantu Anda membuat keputusan:

  1. Finansial

Kondisi finansial tentunya adalah faktor penting dalam memilih bekerja atau di rumah. Biaya-biaya kebutuhan primer seperti sandang, pangan, papan, dan kesehatan harus dipertimbangkan dengan masak-masak. Setiap rumah punya kebutuhan finansial yang berbeda-beda, jadi tentunya pilihan ini kembali lagi kepada perhitungan pendapatan dan biaya yang dibutuhkan.

Diskusikan masalah finansial ini dengan pasangan, dan jika Anda berdua membutuhkan bantuan, coba diskusikan dengan ahli finansial untuk memberikan solusi secara profesional.

  1. Preferensi Pribadi

Perasaan Anda penting dalam memilih bekerja atau di rumah, karena akan ada pengaruhnya terhadap kehidupan anak juga. Para ahli mengatakan bahwa tingkat kepuasan ibu dan kualitas waktu yang diluangkan bersama anak adalah komponen terbesar terhadap perkembangan intelektual dan emosional anak, serta menentukan kemampuannya untuk sukses di kemudian hari. Artinya, ibu yang berbahagia terhadap kualitas hidupnya akan lebih puas dan memiliki hubungan dengan anak yang lebih baik.

  1. Dukungan Pasangan

Dukungan pasangan juga penting dalam memilih bekerja atau di rumah. Jika pasangan tidak puas dengan keputusan Anda untuk di rumah, maka mereka dikhawatirkan menjadi enggan membantu kebutuhan rumah, membesarkan anak, dan sebagainya. Sebaliknya, jika memilih bekerja, maka bisa saja pasangan menilai tindakan Anda egois. 

Daripada mengambil keputusan secara terburu-buru, coba evaluasi dalam jangka waktu 6 bulan kondisi yang sedang berjalan. Pikirkan potensi-potensi yang mungkin muncul dan cara mengatasinya, misalnya jika ibu bekerja maka harus ada solusi antar jemput anak dan sebagainya.

  1. Dukungan Teman

Apapun keputusan dari memilih bekerja atau di rumah, pastikan Anda punya dukungan dari teman atau keluarga yang siap mendengarkan. Jika memilih tinggal di rumah, Anda akan menemukan wanita lain dengan pilihan yang sama di lingkungan sekitar rumah. Jika memilih bekerja, Anda juga disarankan untuk bersosialisasi dengan wanita yang memiliki kondisi sama. Komunitas ini akan memberikan bantuan dan dukungan karena paham akan dilema yang dihadapi.

  1. Karir dan Lingkungan Kerja

Posisi karir dan lingkungan kerja yang bersahabat akan mempersulit memilih bekerja atau tinggal di rumah. Sebaliknya, jika pimpinan kantor tidak fleksibel dan pengertian, maka akan mudah untuk memilih tinggal di rumah. Namun sebelum Anda gegabah, pertimbangkan  juga kemungkinan untuk kembali bekerja setelah berhenti dari perusahaan sekarang. Cari tahu cara untuk tetap relevan di bidang pekerjaan Anda, jika dibutuhkan. 

  1. Kultur Sosial

Tradisi atau norma-norma sosial sering mendikte wanita untuk memilih tinggal di rumah daripada bekerja. Wanita karir mungkin akan merasa bersalah jika harus meninggalkan anak di rumah saat bekerja. Banyaknya penekanan terhadap asuhan ibu demi kebaikan anak juga akan membuat pilihan ini kian dilematis.

Terlepas dari didikan dan normal sosial, cara terbaik adalah menganalisa kembali kebutuhan Anda, termasuk target dan tujuan dalam hidup. Prioritaskan kebahagiaan Anda karena ibu yang bahagia membuat keluarga lebih bahagia.

Apapun keputusan Anda dalam memilih bekerja atau tinggal di rumah, ingat bahwa tidak ada yang sempurna dalam membesarkan anak. Cari tahu definisi orangtua terbaik menurut Anda dan jangan menyesal terhadap perubahan yang terjadi dari keputusan Anda. Terakhir, ingat bahwa tidak ada hal yang mutlak. Artinya Anda juga harus fleksibel dan berpikiran terbuka. Perubahan pasti akan terjadi, dan saran terbaik untuk Anda adalah tetap menjalani dengan penuh semangat dan keikhlasan.

Read More