Category Penyakit

Rekomendasi Obat Sakit Perut Anak yang Aman

Saat masa pertumbuhannya, anak-anak pastinya pernah mengalami sakit perut. Pada umumnya, sakit perut anak bukan disebabkan oleh penyakit yang serius dan tidak membutuhkan obat sakit perut anak. Akan tetapi, Anda harus memerhatikan gejala yang menyertai sakit perut anak karena bisa saja sakit perut tersebut merupakan tanda dari penyakit yang lebih serius.

Pemberian obat-obatan medis hendaknya dilakukan ketika perawatan rumahan di atas tidak memberikan pengaruh pada sakit perut anak. Segera periksakan ke dokter jika sakit perut tak kunjung hilang lebih dari 24 jam, apalagi jika disertai muntah, diare yang berdarah, dan demam yang tinggi.

Dokter akan meresepkan obat sakit perut anak sesuai dengan penyebabnya, seperti:

·      Oralit

Obat ini akan diberikan ketika si kecil mengalami diare, muntah dan dehidrasi. Oralit merupakan larutan yang terdiri dari gula dan garam, kegunaannya adalah menggantikan cairan elektrolit dan mineral yang hilang.

·      Pencahar

Obat pencahar, seperti laktulosa atau glycerin, disarankan untuk diberikan pada anak yang sakit perut karena kesulitan buang air besar atau konstipasi. Kondisi ini juga sering disebut sembelit, di mana frekuensi anak untuk buang air besar berkurang hingga tiga kali dalam seminggu atau kurang, merasa kesakitan dan tidak nyaman ketika buang air besar, atau butuh mengejan keras ketika mengeluarkan kotoran.

·      Simethicone

Simethicone adalah obat sakit perut yang disebabkan karena adanya gas berlebih di perut sehingga menyebabkan perut anak kembung. Obat ini membantu gas mudah untuk dikeluarkan.

·      Antasida

Jika dokter mencurigai adanya kelebihan asam lambung pada anak yang memicu sakit perut, maka dokter akan memberikan antasida dengan tujuan menurunkan produksi asam lambung sehingga nyeri mereda.

·      Antidiare

Rata-rata sakit perut pada anak menyebabkan diare. Untuk mengatasinya, Anda dapat memberikan obat antidiare. Hanya saja penggunaan antidiare ini harus dengan pertimbangan dokter. Pasalnya, kandungan yang biasa terdapat pada antidiare, seperti bismuth, magnesium, atau alumunium, dapat berbahaya pada bayi dan balita.

·      Antibiotik

Gangguan saluran cerna dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, untuk itu dokter akan memberikan antibiotik. Pemberian antibiotik dapat berlangsung selama 5-7 hari, dan tidak boleh terputus karena menyebabkan resistensi obat.

·      Operasi usus buntu

Anda harus waspada jika anak mengeluh sakit yang luar biasa di bagian kanan bawah perut atau sekitar pusar. Nyeri ini biasanya datang secara tiba-tiba diawali dengan kram dan dapat bertambah buruk jika bergerak, batuk, atau bersin. Hingga saat ini, tidak ada obat untuk mengatasi usus bantu. Cara paling efektif untuk mengatasi penyakit ini adalah dengan dioperasi. Meski tampak sepele, sakit perut melilit tetap bisa mengganggu kenyamanan dan rutinitas Si Kecil. Namun sebelum membeli obat sakit perut melilit di apotek, ketahui dulu penyebabnya agar dapat sembuh secara optimal

Read More

Apa yang Terjadi pada Wanita Hamil Tanpa Morning Sickness?

Mual dan muntah saat tengah mengandung adalah sesuatu yang dapat dikatakan wajar, meski tidak sepenuhnya baik. Pasalnya, jumlah wanita hamil yang mengalami itu menunjukkan angka yang fantastis, yakni hingga 70 persen. Artinya, karena jumlahnya dominan, situasi yang kita kenal dengan morning sickness ini bisa dimaklumi.

Sedangkan sebaliknya, mereka yang tidak mengalami morning sickness malah dianggap “aneh”. Tak jarang, ibu hamil tanpa mual dan muntah kerap dikait-kaitkan dengan kesehatan dan nasib si janin. Padahal, stigma itu adalah mitos belaka atau tak sepenuhnya benar. Meskipun pada beberapa kasus kondisi ini memang dapat membahayakan bagi janin. Akan tetapi, kebenarannya tetap harus dibuktikan lewat pemeriksaan klinis.

Morning sickness terjadi karena peningkatan beberapa hormon, terutama Human Chorionic Gonadotropin (hCG). Peningkatan hormon memang terjadi sangat pesat di awal kehamilan. Hormon hCG sendiri meningkat dua kali lipat setiap minggunya di beberapa minggu pertama kehamilan. Di trimester kedua, kadar hormon-hormon itu masih meningkat, tetapi sudah dalam level yang bisa ditangani tubuh.

Nah, pada beberapa wanita yang tidak mual dan muntah sama sekali bisa menjadi sinyal bahwa kadar hormon di tubuhnya rendah. Kondisi ini dapat meningkatkan risiko keguguran, walau tidak selalu demikian.

Angka 30 persen sisanya ada lantaran dipengaruhi oleh beberapa faktor. Mereka yang tidak mengalami morning sickness terkait erat dengan kondisi tubuhnya masing-masing. Pasalnya, morning sickness terjadi karena ada “sesuatu” di dalam tubuh si ibu hamil.

Nah, ibu hamil yang tubuhnya bisa menghadapi peningkatan pesat hCG, estrogen, dan beberapa hormon lain di trimester awal kemungkinan besar tidak akan mengalami morning sickness.

Selain itu, kondisi-kondisi di bawah ini juga bisa menyebabkan ibu hamil sama sekali tidak merasakan morning sickness, di antaranya:

  • Kadar hCG dalam tubuh ibu hamil rendah

Seperti telah disebutkan di atas, salah satu tanda awal kehamilan adalah meningkatnya jumlah hormon hCG. Peningkatan hormon ini sekaligus menandakan keberadaan plasenta yang tengah berkembang dalam tubuh.

Peningkatan kadar hCG yang tidak begitu signifikan menjadi salah satu sebab ibu hamil tidak mengalami morning sickness. Meski demikian, tenang saja, situasi tersebut bukan hal buruk sepanjang dokter memberikan sinyal aman..

  • Mampu menoleransi bau-bauan tertentu

Sudah rahasia umum jika ibu hamil mempunyai indera penciuman yang lebih peka, sehingga sensitif pada bau-bauan tertentu. Jika Anda mampu menoleransi bau-bauan tertentu, besar kemungkinan Anda tidak mengalami morning sickness.

  • Kondisi tubuh menerima perubahan dengan baik

Selain beberapa kondisi yang telah disebutkan, tidak mengalami morning sickness bisa juga disebabkan karena tubuh telah mampu menerima kehamilan ini dengan baik.

Ibarat benda asing, kehadiran janin dalam rahim memaksa tubuh Anda untuk beradaptasi. Salah satunya melalui peningkatan hormon-hormon penting guna menyiapkan tubuh selama masa kehamilan. Pada beberapa ibu hamil, tinggi rendahnya kadar hormon tersebut tidak begitu berpengaruh. Tubuhnya bisa beradaptasi dengan baik, sehingga keluhan mual muntah tidak muncul.

  • Masih menyusui

Sebagian besar wanita mengaku bahwa aktivitas menyusui memiliki keuntungan dalam menekan keluhan morning sickness. Meski belum ada bukti penelitian yang sahih, kenyataan di lapangan ini menunjukkan bahwa menyusui berpotensi mengurangi keluhan mual.

  • Mampu mengelola stres dengan tepat

Sama seperti menghadapi penyakit maag, cara terbaik mengurangi mual muntah adalah dengan menghindari stres. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ibu hamil yang mampu mengelola stres dengan tepat cenderung tidak mengeluhkan morning sickness.

Jadi, selama hamil Anda perlu menata pikiran dengan saksama agar tidak terbebani banyak hal, terutama kecemasan akan sesuatu yang belum terjadi. Apalagi, stres pada masa kehamilan berdampak langsung pada perkembangan janin dalam kandungan.

***

Adapun hubungan antara tidak mengalami morning sickness dengan potensi keguguran sebenarnya masih terus dikaji oleh para ahli. Dr. Ronna L. Chan, seorang peneliti dari The University of North Carolina mengatakan bahwa wanita yang tidak mual sejak awal kehamilan tidak perlu merasa khawatir.

Tidak semua wanita hamil harus mengalami mual karena semua wanita selalu mengalami gejala kehamilan yang berbeda-beda. Meski pada kasus tertentu dibuktikan bahwa tidak mengalami morning sickness bisa berisiko terhadap kemungkinan keguguran, walau tidak selalu terjadi demikian.

Namun, juga dalam penemuannya, Dr. Ronna membuktikan bahwa wanita yang mual parah selama kehamilan justru memiliki risiko tinggi mengalami keguguran. Hal ini menandakan jika kondisi morning sickness dan kehamilan sehat tak dapat sekonyong-konyong disimpulkan dari ada atau tidaknya kondisi morning sickness.

Oleh karenanya, tak perlu ada yang dikhawatirkan secara berlebih terkait kondisi janin Anda kendati Anda tidak mengalami morning sickness seperti ibu hamil pada umumnya. Tetap jaga kondisi kesehatan Anda dan janin, konsumsi makanan yang berprotein tinggi, dan jangan lupa untuk selalu memeriksakan kondisi kehamilan Anda secara rutin agar Anda dapat memastikan kondisi janin Anda senantiasa dalam kondisi aman.

Read More